Ketahui Macam-macam Rezeki dalam Islam

Macam-macam Rezeki dalam Islam

Rezeki merupakan salah satu pemberian Allah kepada sekalian umat manusia. Manusia membutuhkan rezeki untuk kelangsungan hidup mereka. Pemberian ini dilakukan dengan berbagai jalan dan cara. Ada macam-macam rezeki dalam Islam yang belum banyak diketahui.

Macam-macam Rezeki dalam Islam

Islam memerintahkan manusia untuk mempelajari banyak hal. Termasuk mempelajari bagaimana cara mendapat rezeki yang halal dan berkah serta macam-macam rezeki yang harus dipahami. Banyak ulama’ yang mengarang kitab tentang rezeki. Hal ini tentu memudahkan generasi Muslim selanjutnya dalam belajar.

Macam-Macam Rezeki Berdasarkan Sifatnya

Salah satu jenis rezeki ditentukan berdasarkan sifatnya. Berkaitan dengan hal ini, ada dua jenis rezeki yang diberikan Allah. Pertama adalah rezeki yang bersifat umum dan kedua rezeki yang bersifat khusus. Berikut ulasan detail mengenai keduanya:

1. Rezeki yang Bersifat Umum

Rezeki umum adalah semua hal yang memiliki manfaat untuk badan. Jenis rezeki inilah yang dibagikan Allah kepada semua makhluk ciptaan-Nya tanpa pandang bulu. Baik itu golongan umat Muslim ataupun orang kafir akan mendapat bagian.

Contoh dari rezeki yang bersifat umum ini adalah rumah, harta, kesehatan, kendaraan dan masih banyak lagi yang lainnya. Baik itu berasal dari sesuatu yang halal ataupun haram. Hal penting yang harus digarisbawahi terkait rezeki umum ini adalah sedikit banyaknya rezeki yang diberikan, sama sekali tidak menunjukkan kehinaan serta kemuliaan seseorang di hadapan Allah.

Dalam QS. Al-Fajr: 15-16 disebutkan bahwa sebagian manusia mengira Allah sedang memuliakan mereka saat mendapat kesenangan dan kemuliaan. Sebaliknya, mereka akan mengira Allah sedang menghinakan saat mengujinya dengan kesempitan rezeki.

Anggapan semacam itu tidaklah benar. Allah sesungguhnya membagi harta kepada semua, baik yang dicintai-Nya ataupun tidak. Sedikit banyaknya rezeki di dunia tidak mempengaruhi standar kemuliaan dan ketaqwaan hamba. Melainkan ujian semata untuk melihat seberapa bersabar dan bersyukur seorang hamba.

2. Rezeki yang Bersifat Khusus

Selain rezeki yang mengarah kepada materi, Allah juga memberikan rezeki khusus kepada hamba-Nya. Rezeki khusus merupakan semua hal yang menjadikan agama seseorang semakin tegak.

Rezeki yang bersifat khusus ini dikenal sebagai jenis rezeki yang hakiki dan akan membawa pemiliknya kepada kebahagiaan dunia dan akhirat.

Bentuk rezeki khusus ini misalnya adalah amalan shalih, ilmu yang bermanfaat dan rezeki halal yang membawa seseorang kepada ketaqwaan kepada-Nya. Dengan kata lain, rezeki yang bersifat khusus hanya diberikan kepada orang beriman.

Sebagaimana disebutkan dalam QS. Al-Thalaq: 11 yang intinya orang yang beriman dan beramal sholeh akan dimasukkan ke dalam surga oleh Allah dan mendapatkan rezeki yang baik dari-Nya.

Macam-Macam Rezeki Berdasarkan Kuantitasnya

Selain berdasarkan kepada sifatnya, rezeki juga dapat dibagi lagi berdasarkan kuantitasnya. Yakni terdiri dari rezeki yang banyak dan rezeki yang luas. Berikut adalah penjelasan dari tiap-tiap jenisnya:

3. Rezeki yang Luas

Jenis rezeki berdasarkan kuantitasnya, pertama adalah rezeki yang luas. Ini adalah rezeki yang diberikan Allah kepada makhluk-Nya sesuai dengan keadaan masing-masing. Rezeki ini meliputi semua yang ada di bumi, termasuk manusia, jin, tumbuhan dan semua binatang.

Dalam Al-Qur’an QS. Huud: 6 disebutkan bahwa, “Tidak ada satupun jenis binatang melata yang ada di bumi, kecuali Allah telah memberikan rezeki kepada mereka”.

4. Rezeki yang Banyak

Rezeki ini diberikan oleh Allah kepada makhluk-Nya dalam jumlah sangat banyak. Tidak hanya berupa jatah rezeki, namun juga nikmat yang amat banyak. Mulai dari nikmat keluarga, kesempurnaan anggota tubuh, kesehatan, tempat tinggal, harta dan berbagai nikmat lain yang tak terhitung jumlahnya.

Hal ini sesuai dengan firman Allah QS. Ibrahim: 34 yang intinya, Allah telah mencukupi semua keperluan hambanya serta semua yang diminta oleh mereka. Nikmat Allah tidak akan dapat dihitung jumlahnya.

Macam-Macam Rezeki Berdasarkan Statusnya

Berdasarkan statusnya, rezeki dalam Islam terbagi menjadi tiga macam. Yakni rezeki yang telah dijamin, rezeki yang digantungkan dan rezeki yang dijanjikan. Berikut penjelasan lengkapnya:

5. Rezeki yang Telah Dijamin

Salah satu contoh rezeki yang dijamin adalah penguat untuk tubuh. Dimana Allah selalu memberikan jalan kepada seorang hamba untuk mendapatkan kekuatan tubuh. Bahkan, untuk bayi sekalipun mereka mendapatkan ASI agar dapat tumbuh dan berkembang.

Dengan bekal umur, kekuatan, ilmu dan pengalaman, setiap orang memiliki kemampuan untuk menjemput jatah rezeki yang telah dijamin Allah. Bahkan, rezeki tersebut dihadirkan dalam wujud paling lengkap. Adapun contoh rezeki yang pasti bagi setiap makhluk adalah makanan.

6. Rezeki yang Digantungkan

Jenis rezeki berdasarkan status berikutnya adalah rezeki yang digantungkan. Allah telah menetapkan bahwa seorang hamba diberi rezeki sekian. Namun, untuk mendapatkannya ia harus berusaha terlebih dahulu. Apabila ia malas, rezeki tersebut tidak akan diberikan.

Selain bersungguh-sungguh, untuk mendapatkan rezeki yang digantungkan seseorang juga harus jujur. Yang dimaksud dengan jujur di sini adalah tidak korupsi, tidak menjadi maling atau berbuat haram.

7. Rezeki yang Dijanjikan

Berikutnya adalah jenis rezeki yang dijanjikan. Rezeki ini akan didapatkan oleh seseorang apabila ia memanfaatkan rezekinya untuk kebaikan. Misalnya dengan memperbanyak sedekah, membantu orang lain yang membutuhkan dan lain sebagainya.

Perbuatan baik tersebut akan diberikan balasan Allah dengan jumlah yang berlipat dan ini merupakan bagian dari janji Allah. Dalam sebuah ayat disebutkan bahwa Allah menambah nikmat bagi hamba-Nya yang bersyukur.

Namun, apapun yang diberikan kepada orang lain harus didasari dengan penuh ketaqwaan dan hati yang ikhlas karena Allah.

macam-macam rezeki dalam Islam menunjukkan betapa luasnya pemberian Allah. Oleh karena itu, tidak ada alasan apapun bagi seorang hamba untuk tidak bersyukur. Karena dengan bersyukur akan memberikan ketenangan dan menumbuhkan mental kaya dalam diri kita.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *